Alpha To Omega: Mulianya kita pada apa ?

Sunday, June 27, 2010

Mulianya kita pada apa ?


Salam.
Kif hal ? Bikheir ? Alhamdulillah.

p/s : Post ini agak panjang.

Peperiksaan sudah tamat. Moga-moga Allah memberikan segala apa yang memberi kemaslahatan kepada Islam, dan berkati perjuangan sesiapa yang ikhlas memuliakan dakwahnya. InsyaAllah.

Saya mahu Allah muliakan saya di sisi-Nya, tatkala manusia tidak memandang pada saya, tatkala manusia melihat zahir saya yang tidak nampak mulia. Saya yakin kemuliaan yang Allah beri pada pendakwah itu adalah kemuliaan yang sejak azali lagi terpahat ke dalam jiwa-jiwa duat yang bersungguh-sungguh, tanpa perlu berhajat kepada kemuliaan manusia.

Bahkan kemuliaan di sisi manusia hanyalah ibarat ranting pokok yang bila-bila saja boleh dipotong, sedangkan ranting itu akan datang sendiri jika akarnya benar-benar tahan lama dan kuat, bila-bila masa saja ia akan tumbuh. Cuma masa saja yang akan menentukan bila ia tumbuh. Tunggu sajalah.

Saya suka mengulang kembali apa yang diulas oleh Abu Ammar dalam Al-Muntalaq tajuk ke-11 : Raayatul Khair (Bendera Kebaikan). Saya juga menyeru pembaca yang inginkan pencerahan dari sudut keterbukaan medan amal dakwah dan kejelasan jalan dakwah untuk mentelaah bab ini dengan bersungguh-sungguh.

Biar saya simpulkan beberapa perkara ;

1. Medan dakwah secara jamaie (berkumpulan) adalah suatu medan yang tak ramai pendakwah Islam ceburi dan tidak ramai fahami secara serius. Ia suatu medan yang sangat besar peranannya dalam menggerakkan dakwah di kalangan masyarakat. Ia dikira sebagai antara suatu masalah sekiranya tidak banyak (atau tiada langsung) bendera-bendera kebaikan yang nak bawa Islam (maksudnya kumpulan-kumpulan dakwah) itu tiada dan tidak timbul.

Maka jika timbulnya suatu bendera kebaikan, ia merupakan suatu saham yang sangat besar dalam dunia dakwah, kerana ia akan menarik pandangan manusia ke arahnya, dan menggabungkan tenaga-tenaga sesiapa yang baik tapi tiada teman untuk berjuang dan sebagainya.

Jahiliyah sibuk mengangkat bendera-bendera mereka, namun tidak pernah kita fahami sebenarnya itu adalah strategi mereka untuk 'nampak macam kuat', dan sebenarnya itu adalah salah satu cara psikologi dalam membentuk massa dan arus perdana masyarakat.

2. Kemuliaan kita adalah pada amal. Ia dijelaskan dalam kisah perutusan surat oleh Abu Darda' kepada Salman Al-Farisi. Abu Darda' menulis : "Marilah kembali kepada bumi yang mensucikan ini (iaitu Madinah)". Lantas Salman Al-Farisi menjawap : "Sesungguhnya bumi itu tidak pernah mensucikan sesiapa pun, tetapi yang mensucikan (memuliakan) seseorang hamba itu adalah amalnya". Fiqh (kefahaman) Salman Al-Farisi dari sudut ini menjelaskan kita betapa perlunya amal ke atas diri seseorang manusia, berbanding bumi .. atau mana-mana persekitaran yang dia duduki.

Saya sangat tertarik dengan olahannya dalam bab ini. Beliau memulakannya dengan kepentingan membawa bendera dan jenama. Kemudian pada akhirnya beliau mengembalikan jiwa-jiwa duat yang sudah bergabung dengan mana-mana jenama dan bendera itu tadi kepada asolah (ketulenan) fikrah iaitu dakwah itu sebenarnya tergantung pada diri kita semata-mata. Ia bagi membendung sifat bangga diri, penyakit hati dan izzah (kemuliaan) yang bukan diletakkan pada tempatnya. Adapun bendera dan jenama langsung tidak mampu memberi sebarang manfaat untuk memuliakan diri kita dan mensucikannya, pada hakikatnya.

Saya secara peribadinya menyokong segala pertubuhan-pertubuhan Islam yang ingin membawa kebaikan, apatah lagi kalau itu adalah pertubuhan dakwah dan tarbiyyah.

Saya selalu pegang prinsip ini :

" Kita ini mulia jika kita berdakwah dan beramal. Jika kita tak beramal, maka secara automatik kehinaan akan terpalit dalam diri kita dan dikira sebagai golongan yang meninggalkan dakwah. Tidak kiralah kita ini sebagai orang yang paling rasmi dan paling diiktiraf dan macam-macam paling yang lain."

Bagi saya, jika anda mahu memilih, pilihlah yang paling anda rasa boleh beramal dengan lebih mantap dan maju serta mengembangkan potensi anda sesuai dengan perkembangan hidup dan umur anda. Kajilah dahulu. Fahamilah Islam dengan neraca Al-Quran dan Sunnah, kemudian baru pergi dalam menilai kefahaman sesuatu jemaah.

Adapun sekiranya ada sesetengah pihak yang berkata ; "Jamaah kami dijaga oleh Allah.".

Maka saya secara peribadinya menjawap : "Allah telah berjanji akan menjaga hamba-Nya yang beriman dan hamba-Nya yang bertaqwa, sekiranya dalam jemaah tersebut ada orang-orang yang demikian, pasti Allah akan menjaga dia. Adapun sekiranya jemaah itu memang dijaga Allah tetapi terdapat beberapa orang yang tak bertaqwa dan tak beriman dalamnya, maka orang itu akan hilang (nauzubillah) dan qafilah dakwah akan terus berjalan dengan penjagaan Allah".

Anda mahu berbincang dalam bab organisasi dan teknikal jemaah ? Saya rasa kita masih belum sesuai bincangkan lagi sekiranya asas ini masih belum kukuh. Saya pun belum sampai lagi tahap untuk memahami dengan kefahaman yang jitu dan teliti terhadap perkara itu.

Cuba kita ibaratkan dakwah dengan memberi makanan kepada manusia. Setiap perkumpulan ada buah tersendiri untuk beri makan pada mad'u-mad'u (manusia). Ada yang nak beri epal, ada anggur, ada durian dan ada juga manggis. Setiap kumpulan ada sebab-sebabnya dan ada kajiannya dalam menentukan buah apa yang mereka nak bagi.

Jika saya mahu memberi epal, saya perlu menanamnya, tapi sekiranya pokok yang sudah tumbuh itu adalah anggur, takkan saya mahu mengatakan anggur itu tetap epal ? Nanti saya dikira menipu diri sendiri. Biarlah saya tanam epal saya.

Yang menjadi masalah apabila kita menyuruh orang lain jangan memberi dan hanya kita saja yang layak beri pada manusia. Ataupun kita suruh orang lain hanya ambil daripada buah kita saja dan tinggalkan buah mereka.

Biarlah manusia tentukan mana satu yang mereka suka. Tunggulah masanya.

Habis celoteh bab jemaah. Moga Allah memberikan kita istiqamah dan tsabat atas jalan hidayah-Nya. Saya anak kepada ibubapa yang komited dalam IKRAM, dan saya komited dalam ISMA. Tiada apa masalah pun.

Kami bahagia menjadi keluarga dakwah yang memahami dakwah. Saya sarankan kepada anda sekiranya masih kabur dalam isu ini untuk banyakkan perbincangan dengan semua pihak untuk menjelaskan beberapa isu yang agak sensitif. Jangan pergi pada saya, saya bukanlah orang yang paling layak dalam isu ini.

Pesanan saya satu saja, tinggalkan jahiliyah dalam diri kamu, maka kamu pasti akan mampu melihat kebenaran dengan cahaya Allah.

----

Masuk celoteh bab yang agak santai.

Semalam pergi menziarahi kawan yang akan balik ke Malaysia. Allah takdirkan saya bertemu dengan sahabat-sahabat Syria yang belajar di Mesir di rumah kawan saya itu. Ada yang sudah kahwin dan punyai ramai anak. Antara perbincangan yang menarik ;

Saya : Kalau di Syria, mahar untuk perempuan biasanya berapa ?
Abu Ibrahim : Oh.. maharnya sangat mahal.

Saya terus terfikir .. ini mesti macam Mesir, maharnya puluhan ribu bahkan mencecah ratusan.

Saya : Lebih kurang berapa tu agak-agaknya ?
Abu Ibrahim : Kamu bersedia ke untuk nak bayar ?

Saya : Berapa ?? (Saya tanya lagi)
Abu Ibrahim : Sebutlah 'insyaAllah'.

Saya : Baiklah. InsyaAllah bersedia.
Abu Ibrahim : Maharnya sangat tinggi, dan sangat susah.

Saya : Berapa tu ??
Abu Ibrahim : Kamu betul-betul nak tahu ?? Bersedia betul ?

Saya : InsyaAllah.

Abu Ibrahim (sambil tersenyum sinis) : Maharnya adalah Al-Quranul Karim. Perempuan di Syria tidak meletakkan maharnya pada material, tapi meletakkan syarat yang ketat iaitu ; penuntut ilmu, dan menghafaz Al-Quran. Tidak kira dari negara mana pun, walaupun dia seorang hamba yang berkulit hitam.

Saya tersenyum.

Bukan apa, cumanya tertarik dengan uruf masyarakat Syria yang begitu mengagungkan nilai Al-Quran di sisi mereka. Suatu hari nanti, Malaysia yang tercinta juga akan jadi begitu. Pastinya, kerana itulah yang diharapkan untuk dipraktikkan oleh generasi harapan yang akan datang.

Mabruk !

---

Musim panas kembali. Jom hayatinya, lebih-lebih lagi kali ini ia dibawa khas bersama Ramadhan Al-Mubarak pada bulan Ogos. Jangan lupa masukkan perancangan Ramadhan dalam perancangan Musim Panas anda.

Ini namanya post habis exam. Maka panjangnya pun difahami lah ya.

Wallahua'lam.
Wassalam.

5 Comments:

Blogger AALAA' said...

takde la panjang sgt. mcm pnah bace yg lg panjang je. haha

perr cite a syria kaannn XD

7:56 pm  
Blogger Hikmatyar said...

barakallahu laka wa jama'aka ma'al ahlil khairaat. istikharah belum? hehehe.

8:10 pm  
Blogger ummufateh said...

kahwin je la syamil.. tunggu ape lagi.

2:11 pm  
Blogger schml-kanzen said...

salam.

to alak : oh.

to hikmat : istikharah setiap hari.

to makcik icah : insyaAllah, sedang menunggu ajal yang ditetapkan oleh-Nya.

6:00 am  
Anonymous Anonymous said...

allahu yubarik fik ya aba ammar thani..

4:47 am  

Post a Comment

<< Home