Alpha To Omega: Tentang cinta

Tuesday, May 11, 2010

Tentang cinta



Salam.
Kef hal ? Zayyak ? Kuwais ? Baik semua ? Kheir InsyaAllah.

Sekarang sedang mengulangkaji subjek-subjek untuk exam 29 Mei 2010. Hari ini giliran Hadis Ahkam. Doakan moga dipermudah segala oleh Allah s.w.t.

Sewaktu Asar tadi, terlintas di benak hati saya beberapa cetusan hati yang sangat membuak-buak dalam dada, dalam bahasa dakwah/arab, ia dipanggil khatiroh (lintasan hati). Seakan memaksa untuk saya kongsikan juga di sini. (Post ini agak panjang). Mungkin ini yang terakhir sebelum exam saya.

Ia berkisar, cinta ... dan kesetiaan untuk terus bercinta.

Untuk permulaannya, biar saya beritahu dulu, ia bukannya kalam-kalam kosong yang membincangkan masalah cinta manusia-manusia, dan juga bukan kalam-kalam pasrah yang membincangkan masalah cinta hakiki (biasanya orang putus cinta baru cari cinta hakiki ini) iaitu cinta Allah.

Saya bukan juga mahu menghurai apakah itu cinta Allah dan mengapa ia hakiki sebagainya, seperti kebiasaan orang-orang yang sangat suka dengan bab ini.

Apa pun saya serahkan kepada pembaca untuk nilai apakah pembawakan saya dalam tajuk ini.

------

To love, and to be consistent.

Dahulu semasa saya kecil, saya pernah terbaca artikel atau kisah benar yang menarik. Ia menceritakan sepasang suami isteri yang baik, punyai anak yang baik. Si isteri sungguh rajin mengemas rumah dan menguruskan rumahtangga, si suami sungguh rajin pergi mencari nafkah dan bekerja menyara keluarga.

Keadaan berlanjutan begitu lancar. Namun keluarga mereka belum mampu bahagia. Akhirnya rumahtangga tersebut diakhiri dengan perceraian kerana si suami belum mampu serasi dengan si isteri walau bertahun-tahun mereka duduk sekali.

Pada akhir artikel ini, dikisahkan bahawa anak keluarga tersebut (perempuan) akhirnya membesar dan berkahwin serta buat seperti apa yang ibunya buat dahulu (rajin basuh pinggan, rajin kemas rumah, fokus rumahtangga dsb) dan anaknya juga merasakan bahawa rumahtangganya akan berakhir sebagaimana ibubapanya dahulu. Tetapi ternyata sangkaannya salah apabila suaminya selalu mengajaknya untuk meluangkan masa bersama-sama seperti menonton tv, bersembang-sembang, bercerita sakan sambil gelak ketawa, pergi makan kat luar dan sebagainya. Akhirnya mereka hidup bahagia dan tidak bercerai.

Habis satu cerita.

----

Dalam kisah-kisah para anbiya' dan salafussoleh, banyak contoh-contoh hidup bagaimana mereka yang begitu hebat dalam dakwah dan jihad, agar dapat terus teguh dan kekal, konsisten dalam menjaga cintanya terhadap Allah dan jalan yang mulia itu.

Nabi Daud a.s beromantik dengan Allah dengan tasbih yang agung, lantas dengan itu ia mengukuhkan kekuasaannya dan terus menyebarkan syariat ke seluruh alam.

Saya pernah membaca salah satu syarah Bible, dia ada mengatakan bahawa David yang menulis Psalm. Kemudian si penulis syarah tersebut berkata bagaimana David boleh mampu menulis Psalm, lantas si penulis mengatakan bahawa David ini adalah antara orang yang paling banyak bertapa (meditate) lantas God berikannya ilham yang banyak dan boleh menulis Psalm. (kita ambil pengajaran sajalah ya)

Nabi Nuh a.s beromantik dengan Allah dengan tangisan dan doanya kepada Allah.

Nabi Musa a.s sangat kuat harapannya dan pengharapannya pada Allah dan menjadikan beliau sentiasa berdoa dan sentiasa bertaubat agar ditetapkan hatinya.

Rasulullah s.a.w sentiasa memperbaharui taubatnya, tahajjudnya tidak tinggal, darjatnya mampu mencapai kesetiaan yang agung terhadap jalan ini, sehingga Jibril datang menjemput baginda s.a.w.

Salah seorang salaf pernah berkata ; semenjak aku peluk Islam, aku tidak pernah kenyang kerana ingin merasakan kelazatan solat.

Imam Ghazali r.h.m menyebutkan, kalaulah bukan kerana zikir ini (ada zikir-zikir hariannya sebanyak seribu kali setiap hari), maka sudah pasti aku tidak mampu capai apa yang aku perolehi sekarang ini.

Syeikhul Islam Ibnu Taimiyyah r.h.m setiap hari pergi ke hujung kota Damsyik selepas subuh, dan berteduh di bawah sebuah pohon di situ. (bertafakkur terhadap keindahan ciptaan Allah)

Dan contoh-contoh lain ..

Habis satu lagi bahagian.

----

Cuba kaitkan kedua-dua bahagian. Saya ambil satu saja pengajarannya, iaitu tips untuk terus kekal dalam bercinta adalah sejauhmana kita pandai berseni dalam menyemai cinta tersebut.

Bagi hubungan manusia-manusia, antara seni yang paling penting adalah kebersamaan. Kita hadir pada waktu dia susah, kita sentiasa datang bila diperlukan. Sangat besar kesannya bila kita sentiasa 'ada' dan 'hadir' bersama manusia, tidak kira apa jenis sekalipun.

Masakan 'kebersamaan' itu tidak penting, sedangkan para sahabat Rasulullah s.a.w pun dikategorikan mengikut selama mana dia hidup 'bersama' dengan Nabi s.a.w - Ahli badar berbeza dengan Ahli Uhud, ahli Baiah Aqabah lain martabatnya dengan para Ansar. Ahli Baiatur Ridhwan juga berbeza darjatnya dengan umat Islam yang masuk Islam selepas Fathu Makkah.

Rasulullah s.a.w pernah menyebut : Berilah hadiah, maka kamu pasti akan saling mencintai.
Itu pun salah satu bentuk untuk menguatkan cinta manusia-manusia.

Seni dalam bercinta itu penting, kalau kita tidak berseni, nanti orang-orang yang kita cintai jadi bosan cepat, sebab taktik sama saja, tidak bertukar pun. Kita pun nampak macam tak serius untuk mencintai dia.

Maka bagi orang-orang yang berkahwin, mereka kena pandai berseni dalam menyemai cinta mereka untuk merapatkan hubungan, apatah lagi yang sudah puluhan tahun berkahwin. Pastikan ada idea-idea baru untuk menyemai cinta anda, agar tidak mudah bosan.

Mungkin agak ideal. Saya pun belum berpengalaman lagi.

----

Dalam hubungan manusia-Allah, sifirnya tidak jauh. Seseorang yang paling tinggi martabatnya adalah orang yang paling pandai berseni dalam menyemai cintanya kepada Allah.

Para muqarrabin (orang-orang yang terdekat dengan Allah) mempunyai satu fiqh (kefahaman) yang menunjukkan betapa dalam nilai seninya ;

"Hasanaatul Abraar, Sayyiaatul Muqarrabiin" yang bermaksud :

"Kebaikan (perkara harus) bagi orang baik-baik, adalah keburukan orang muqarrabin"

Mereka yang sudah mendaki ke puncak yang tinggi dalam mencapai nafsu mutmainnah (jiwa yang tenang), pastinya berbeza dengan mereka yang belum pun mendaki gunung mujahadah tersebut yang miliki nafsu ammarah (jiwa yang mengarah kepada keburukan). Seseorang yang belum mendaki kelihatan bersahaja dan tidak risau apa pun, sebab mereka takkan terjatuh. Kalau tergelincir pun takkan cedera.

Berbeza dengan seorang yang sudah mendaki gunung yang tinggi, maka dirinya sangat-sangat takut akan terjatuh ke dalam lembah yang sangat dalam. Dia akan merasa gayat, takut, takut kecewa sebab kena mula dari awal, takut patah kaki dan tak dapat nak naik balik, dan macam-macam perasaan lagi.

Oleh itu, perasaan mereka yang sudah berada di kemuncak lebih-lebih lagi takut untuk jatuh ke kaki gunung. Pastinya orang yang mendaki akan mencari sebanyak mungkin cara untuk memastikan dirinya tidak 'jatuh' daripada gunung mujahadah itu.

Maka dalam waktu itu, dia perlu mencari segala macam bentuk bekalan, dan berseni dalam terus memanjat untuk teruskan pendakiannya menuju puncak mujahadah, iaitu nafsu mutmainnah. Dalam dirinya tidak difikirkan perkara-perkara remeh temeh, tetapi memikirkan bagaimana caranya untuk mendaki ke puncak dengan cara yang paling selamat dan confirm sampai.

Seperti yang saya sebut tadi, fiqh orang muqarrabin, mereka sangat berjaga-jaga dengan perkara harus, kerana baginya perkara kecil pun boleh cukup untuk menjatuhkannya daripada martabat muqarrabin. Kalau orang yang mendaki itu sibuk fikir untuk nak makan gula-gula atau kitkat atau tengok movie, pasti dia akan terjatuh kerana fokusnya kini 'memaksa' dia untuk teruskan pendakian.

"Yatruku ma la ba'sa bihi, Khaufan min ma bihi ba's"
- meninggalkan apa yang harus, kerana khuatir akan terjebak dalam perkara haram -

Benarlah apa yang Ibnu Qayyim sebut ;

"Meninggalkan perkara yang membawa kepada maksiat itu lebih berat/susah daripada meninggalkan maksiat"

Pada mulanya, saya kurang faham. Tapi bila diteliti balik, ya memang benar. Kadang-kadang bila syaitan tak nampak pintu maksiat untuk dia cucuk, dia akan bagi umpan-umpan ringan, supaya kita (yang kononnya sudah mantap itu) memakan umpannya yang pada mulanya nampak tiada apa, tapi rupanya di belakang itu ada si tukang kail yang memasang perangkap yang mampu menarik kita.

Umpan itu banyak jenis, kadang-kadang berbentuk ketidak susunan prioriti, kadang-kadang berbentuk perkara harus, kadang-kadang bentuk pujian dsb.

Mungkin itulah darjat-darjat orang yang rapat dengan Tuhannya.

----

Bagi orang yang berdakwah dan berjihad, semakin jauh dia dalam perjalannya, semakin sukar baginya untuk membongkar rahsia tsabat.

Maka saya sebutkan sekali lagi di sini, teguhnya seseorang itu dalam dakwah adalah kerana Allah mahukan dia untuk terus berada pada jalan-Nya, dan begitulah sebaliknya.

"Allah lebih mengetahu siapa yang Dia mahu meletakkan risalah-Nya" - Surah Al-An'am

Oleh itu di sini perlu disemai cinta-cinta agar mereka tidak bosan dengan perkara ini.

Saya teringat satu nasyid Arab :

"Ikhwatal Islami hayya .. Natafaanaa fil jihaad"
- Wahai saudara seIslam marilah ... kita berseni dalam jihad ini -

Ada orang berseni dengan memasang pelita di tengah malam ketika manusia tidur, lantas meluangkan waktunya yang panjang bermunajat dan beromantik dengan Allah. Agar saat-saat kebersamaannya dengan Allah itu semakin banyak dan menguatkannya dalam dakwah.

Ada orang yang nyalakan lilin agar suasananya romantik di tengah malam bermunajat disinari cahaya lilin dan diisi dengan zikir tasbih kepada Allah.. (Kalau suami isteri boleh pergi candlelight dinner untuk beromantis, takkan nak bercandlelight dan bercinta dengan Allah tak boleh kan ?)

Ada orang yang sanggup untuk tidur di atas lantai hanya kerana ingin mudah bangun untuk qiamullail berbanding tidur di atas tilam yang empuk.

Ada pula orang yang doanya sentiasa diiringi tangisan dan meminta selalu agar tetap teguh, dan sentiasa takut-takut sekiranya hatinya dibolak-balikkan dan berundur diri dari medan.

Ulama' dulu suka mengarang bait-bait syair yang menyentuh jiwa dan perasaan yang menjadikan dirinya sentiasa rapat kepada Allah, contoh Imam Syafie, ketika ternampak betis perempuan, beliau lantas terus mengarang bait syair yang menyatakan kesungguhannya dalam mempercantik hubungannya dengan Kekasihnya (Allah) :

"Ilaahi lastu lil firdausi ahlan .. wala aqwa alannaaril jahiimi .."
Tuhanku aku tidak layak ke Firdaus-Mu, dan aku tak mampu menghadapi api neraka-Mu.

Itulah antara gaya orang-orang yang benar-benar istiqamah dalam bercinta dengan Allah .. dan dakwah-Nya. Itu tanda keseriusan mereka. Jangan menggunakan alasan mereka itu hidup zaman jahiliyah kurang dan sekarang ini zaman canggih dan bermacam-macam alasan.

Ibnu Qayyim menyebut dalam kitabnya Al-Fawaid :

"Innama tafawutul Qaumi bil himami, la bissuwar" - Sesungguhnya beza di antara suatu kaum dengan kaum yang lain adalah pada kemahuan-kemahuan mereka, bukan pada bentuk fizikal/luaran mereka

Orang yang semakin tinggi posisinya dalam gunung mujahadah, dirinya pasti akan lebih takut untuk jatuh, dan mereka pasti mengkaji apakah dia afat-afat (penyakit-penyakit) yang boleh menjatuhkannya, walau sekecil seekor nyamuk.

Saya akhiri post ini dengan ringkasan tulisan buku Sirotunal Mustaqim tulisan Ahmad Rasyid, bab yang terakhir yang bertajuk ;

"Wa Akhafu min Yaumil Hisab" - dan aku sangat-sangat takut dengan Hari Pembalasan.

Secara ringkasnya ia mengisahkan gambaran bayangan bagaimana jika kita di hari Akhirat nanti.

Ketika kita melangkah menuju ke syurga, ada tangan-tangan yang akan menarik kita daripadanya. Tangan itu adalah tangan kawan-kawan kita yang kita abaikan haknya, tangan jiran-jiran kita yang kita lupakan untuk dakwahnya, tangan itu adalah saudara mara kita yang kita lalai untuk mengajaknya, tangan-tangan itu adalah hak-hak manusia yang kita selalu terlupa untuk tunaikan kewajipan kepada mereka. Itulah tangan manusia yang kita selalu kita burukkan, kita umpatkan, kita keji dan hina. Mereka akan mengambil pahala--pahala kita hingga habis .. jika habis pahala kita, mereka akan berikan dosa-dosa mereka pada kita ... akhirnya ...

Tangan-tangan itulah akhirnya membawa kita ke neraka ... (Nauzubillah min zalik)

Maka oleh itu wahai para duat, jika engkau tahu bahawa dosa kita sangat banyak dan tiada apa yang mampu menyelamatkan kita melainkan rahmat Allah ..

Bentangkanlah sejadahmu ..
Bermunajatlah kepada Tuhanmu ..
Sekiranya engkau mampu menitiskan airmata yang pertama ..
Maka teruskanlah .. untuk menitiskan titisan yang kedua.

----

Mereka serius dalam cinta mereka .. dan mereka berjaya.
Kita ?

11 Comments:

Anonymous Azrul Azly said...

Salam.

Ana suka tgk gambar bunga tu ust. Bunga kemboja ke tu? Ana pun dah lupa. Dulu masa sekolah rendah selalu lukis gambar bunga.

Apa-apa pun pos yg menarik. Lepas ni xnak kemarau dah.

Shukran :)

3:22 am  
Anonymous cinta said...

salam mohon izin copy artikel ya.
jazakallah

11:16 am  
Blogger schml-kanzen said...

wsalam.

to azrul : ana tak pasti bunga apa tu. memang cantik subhanallah dan simple. sama-sama kita solat istisqa' utk elakkan kemarau ya dr azrul.

to cinta : silakan. jazanallah wa iyyakum.

12:47 am  
OpenID fuadzaki said...

jazakallah,akhi.
buah tangan sebelum exam ya.=) oh cinta..banyak yg perlu ana muhasabahkan diri ni..syukran,mil.
lepas ni klu sempat enta coretkan pula, bagaimana ingin menyemai bunga cinta hingga berbuah..bercambah dan berkembang walau sekuat mana ribut melanda,hujan menimpa..ana pasti ada sentuhan 'fawaid' di sana.=) rindu nk baca buku2 tertentu..hehe..
doakan semua. itu juga bukti 'cinta'.=)

2:56 am  
Blogger harith said...

sangat benar. T_T

5:19 pm  
Anonymous Anonymous said...

jadi daie bukan je susah nk melangkah atas muka bumi Allah ni, nk menuju syurga pun ada lg tgn2 yg menarik ke neraka..

perlu hati-hati dan berseni~ yup seni.

8:42 pm  
Blogger Husna Sani said...

seni memerlukan daya fikir yg tinggi..

tidakkah kesenian itu boleh tercapai dgn byk membaca? atau dgn byk berfikir atau dgn byk nya pengalaman?

8:36 pm  
Blogger schml-kanzen said...

salam.

mgkn juga dgn membaca atau berfikir atau byk pglmn ..

tp pd saya ia pd himmah kita (kemahuan dan kehendak) dalam perkara itu ..

kerana himmah adalah penentu segalanya. lemahnya himmah akan menjadikan diri kita lemah. himmah yg kuat akan menguatkan peribadi. himmah yg tinggi akan memuliakan peribadi dgn cita-cita yg tinggi. himmah yg rendah akan mengerdilkan seorg daie.

maka ia pada himmah .. selepas itu baru datang semua perkara-perkara teknikal yg boleh difikirkan dan diusahakan.

12:39 am  
Blogger AALAA' said...

perr.. the last para tu yg paling bes. hehe well said mel :)

gudluck exam , semoge bole jwb dgn cemerlang, moga Allah permudahkan urusan amiinn..

8:10 pm  
Anonymous raihaana said...

salam. perkongsian yang hebat.
mohon kongsi

syukran

1:44 am  
Blogger atiqah zanian said...

prkongsian yg mnarik dan byak input yg ilmiah yg ana suka..syukran ..

8:20 am  

Post a Comment

<< Home